Terbiasa Minimalis

Apa sih yang lo tau tentang minimalism? Desain interior? Style baju yang lagi hits? Aliran seni lukis? Whatever you name it. Di postingan kali ini, gue bakal nyeritain minimalism sebagai lifestyle. Ya, gaya hidup. So stay tune ya~

 

image

Enam bulan gue dan suami menerapkan minimalist lifestyle, yang mana, simply kita cuma hidup untuk hal yang bener – bener kita butuhin. Minimalist lifestyle ini bisa kita terapin di aspek kehidupan manapun. Kita cuma punya baju yang nyaman dipakai. Kita cuma punya peralatan yang selalu kita gunakan setiap hari. Kita cuma beli stok makanan yang pasti kita akan makan. Kita cuma beli gadget yang kita tau gimana cara mengoperasikannya dan pastinya itu kita butuhkan. Yap, exactly, intinya ga boros. Kita bener – bener menggunakan resource yang ada di sekeliling kita dengan efektif dan efisien.

Alasan awal kenapa gue dan suami menerapkan lifestyle ini adalah, kita muak aja gitu liat orang – orang di sekeliling ini konsumtif banget. Kita berdua pernah kesel, karena ngantri di kasir Hypermart, di belakang ibu – ibu yang belanja kebutuhan rumah tangga
sampe 2 troli penuh. Gue iseng waktu itu nanya ke si ibu.

“itu semua barang mau ibu jual
lagi ya?”

“ga, mba. Ini stok rumah 1
minggu” jawabnya

Gue sih ngamatin, si ibu ini baru punya balita, tapi kebutuhannya seminggu ini bejibun. Entah karena si ibu ga mau repot belanja – belanja lagi, atau emang anggota keluarganya banyak. Tetep aja itu berlebihan sih menurut gue. No offense loh ya pemirsa! Dan pemandangan ngantri di kasir gara – gara lomba penuh – penuhan troli itu ga cuma sekali dua kali kita liat.

Sepanjang jalan pulang, gue dan suami diskusi tentang kadar konsumtif setiap orang. Berat amat yak diskusinya? Hahaha ya emang begitu cara gue dan suami mengedukasi diri kita masing – masing. Oke lanjut! Kita ngobrolin, kenapa sih orang tuh bisa konsumtif, bahkan kemampuan ekonominya belum tentu bisa memenuhi keinginannya mengkonsumsi atau membeli sesuatu. Kurang bukti apalagi coba? di setiap kilometer jalan, kita bisa nemuin jasa kredit. Semuanya bisa dikredit, ya motor, ya furniture, ya gadget, bahkan yang dari jaman dulu ngehits sampe sekarang, kredit panci. Dengan bahasa marketing yang ciamik, para penyedia jasa kredit ini bahkan memelintir makna dari syar’i. Seriusan gue pernah nemuin kredit syar’i. Apapunlah itu, tetep aja hutang, boook! Buat gue, menabung adalah satu – satunya cara buat beli sesuatu yang kita inginkan, apalagi yang kita butuhkan.

Kita berdua jadi makin kepengen jadi minimalist, juga karena minimalisme itu memberikan kita kebahagiaan yang hakiki. Kita menghidupkan hidup tanpa merasa dituntut oleh standarisasi yang ditetapkan oleh mayoritas orang, yang belum tentu standar itu kita bisa lakukan atau kita bener – bener perlukan. Kita kan baru memulai keluarga kecil selama 6 bulan nih. Ada aja gitu yang nyeletuk, “kapan kalian punya rumah?”, “kapan kalian beli kendaraan pribadi”, dan masih banyak lagi ‘kapan’ yang lainnya. Cape ga sih lo kalo menuhin semua omongan orang gitu? Buat lo semua yang belum ngalaminnya, I tell you, it’s dying. Emang orang – orang yang pada nanya ‘kapan’ itu ngasih lo duit buat beli semua itu? Apa iya dengan menanyakan hal bullsh*t itu artinya mereka peduli dengan kita? Big NO. Gue dan suami melakukan apa yang kita suka aja. Kita pengen traveling dan nomaden selama kita sehat, jadi buat apa beli rumah? Kita pengen tempat tinggal kita itu gampang dibersihin, jadi buat apa nyimpen atau beli barang yang cuma bikin sempit aja? Kita suka banget gadget yang versatile, jadi buat apa beli berbagai item yang cuma punya fungsi spesifik? Kita yang tau kondisi kita masing – masing, so why people’s opinion bother you?

Hal yang paling sulit dihadapi ketika memulai gaya hidup minimalis adalah sentimental terhadap benda. Misalnya nih, kita dulu ngoleksi kaset pita dan sampe sekarang masih kita simpen karena kita merasa bahwa si kaset ini bersejarah banget buat kita. Padahal, kaset itu pun belum tentu masih bisa diputer di radio tape. Jadinya, koleksi kaset itu numpuk aja gitu di rak jadi sarang nyamuk. Mending ya kalo lo rajin bersihin koleksi lo, kalo enggak? Cuma gini nih, apakah si kaset ini berfaedah buat lo dengan kondisinya yang diem gitu aja terpajang di rak? Misalnya lagi, lo punya baju buanyak banget di lemari, dan lo ga sadar aja gitu lo ternyata punya baju A, baju C, baju E. Padahal, lo merasa cuma pakai baju yang itu – itu aja tiap hari. Lo tiap bulan beli baju baru, sampe ga sadar itu baju yang di lemari udah pernah dipake atau belon. Coba aja kalo lo nerapin minimalisme, baju – baju yang lo ga tau bakal kapan lo pake itu lo kasih ke orang yang lebih membutuhkan. Baju – baju itu lo sumbangin ke panti asuhan. Gimana? Lebih berguna kan? Atau lo sayang sama duit yang lo keluarin buat beli itu semua? Hey, lo malah rugi kali. Lemari jadi makin sempit. Beli lemari lagi buat nampung itu semua juga ga muat ditaruh di kamar. Think again! Alangkah lebih baiknya, ketika lo mau beli baju baru, lo ngasih baju lama lo ke orang yang lebih membutuhkan. Ga selalu lo harus sumbangin. Bisa aja kan lo bikin garage sale, atau jual baju – baju lo ke temen yang punya usaha garage sale. Jadi ada pemasukan baru kan.

Cobain deh gaya hidup ini! Cobain aja dulu sebulan, terus lo liat kira – kira lebih banyak keuntungan atau kerugian yang lo dapet. Sebagai referensi lain, monggo kalian baca postingannya Blogger/Vlogger Hits masa kini, Gita Savitri Devi, tentang minimalism. Kalian juga bisa tonton YouTube channel-nya Jenny Mustard, dia seorang minimalist yang bagi – bagi tips bagaimana memulai gaya hidup minimalis.

Gue bakal lanjut ngebahas minimalisme di postingan selanjutnya ya! See you soon.

Picture by http://bit.ly/2ncbLUw

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s